23 Okt 2014

Review Novel Kalau Memang Harus Begitu Karya Acik Lana

Assalammualaikum..
Beberapa hari lepas baru habis baca Novel diatas ini yg bertajuk Kalau Memang Harus Begitu karya Acik Lana. Dah lama beli novel ni, tapi baru jer habis baca sebab selalu berhenti membaca sekerat jalan hihi, bila dah berhenti baca lupa lak nak sambung balik, pastu terbiar laa novel ni. Bila dah ada novel baru, baru kelam kabut nak habiskan pembacaan yang tertangguh tu. Lagipun tak seronok baca novel baru tanpa habis baca novel yang lama. Novel ni memang tebal giler tapi aku suka baca novel tebal2 ni hehe.

Bagi aku jalan cerita novel ni menarik, banyak yg sweet2 jer terutamanya kisah percintaan Putra dengan Adara ni. Ingatkan pas diorang kahwin, diorang akan hidup bahagia tapi tak sangka ada konflik besar yang melanda diorang sehingga diorang hampir2 nak bercerai. Apa2 pun jangan risau novel ni happy ending. Tertunggu-tunggu gak adakah novel ni juga akan dijadikan drama hehehe sebab kalau tak silap aku dah dua novel Acik Lana ni dijadikan drama untuk Slot Akasia iaitu Aku Isterinya dan Maaf Jika Aku Tidak Sempurna. Dalam novel ni banyak gak scene2 di pejabat so sesuai lah untuk dijadikan drama di slot Samarinda tu hehe.

Apapun memang layannn novel ni, jom layan Sinopsis Novel ini.


Zidan Adiputra seorang lelaki yang berkedudukan tinggi, tampan, bergaya dan mempunyai senarai panjang nama-nama gadis yang mengejarnya. Atas setiap kelebihan yang dimiliki, dia benar-benar merasakan dirinya layak dilayan umpama seorang ‘Tuan Putera’. Justeru semua orang harus memanggilnya dengan gelaran Tuan Putra. Sehebat mana pun dirinya, dia tetap punya kelemahan. Dan kelemahannya, dia bencikan perempuan selekeh. Allergic!
Dengan baju kurung lusuh, kasut terkoyak hujung kaki, perempuan ni dari planet mana? Sakit mata betul tengok dia ke hulu ke hilir depan muka. Walaupun setakat kerja bancuh air, imej dan penampilan kena jaga jugak. Lainlah kalau dia tu pendatang tanpa izin!

Adara pula datang dari dunia yang berbeza. Dibesarkan oleh datuk dan nenek selepas kematian ibu dan bapanya, perjalanan hidupnya agak sukar. Tekad mahu mengubah nasib keluarga dan adik-adiknya yang ramai, kakinya melangkah keluar dari kawasan Felda ke kota besar. Namun hidupnya kian getir apabila bekerja dengan majikan kuku besi seperti Tuan Putra. Tolonglah Tuan Putra ni! Nak suruh aku bergaya bagai nak rak apa kes? Dia ingat aku ni secretary? Eksekutif? Hei, orang tea lady ajelah! Sepatutnya kerja bancuh air, tapi dikerahnya macam kita ni kerja cleaner pulak. Harap muka aje handsome, tapi otak udang!

Umpama air dan minyak, manakan mungkin bersatu dua hati yang saling membenci dan berbeza segala segi. Namun kemunculan Riyad yang berjaya melakukan ‘make over’ kepada Adara membuatkan hati Putra terpesong cita rasa, mata hati yang buta kini terbuka luas. Pelbagai cara dilakukan olehnya untuk memenangi hati Adara sehingga dia rela mengenepikan ego dan kedudukannya. Dia juga sanggup berebut menghantar pinangan ke rumah Adara demi mengikat hati gadis itu.

Cinta yang dihulur bersambut dan disimpul erat dengan ikatan perkahwinan. Dalam meniti kebahagiaan berumah tangga, ada dugaan datang mengetuk pintu istana cinta mereka. Antara cinta dan keluarga, yang mana lebih utama? Dan jika hanya berhak memilih satu di antara dua, siapa yang perlu menyerah dan mengalah? Dan apa ertinya pengorbanan jika hati kian retak, kasih kian rapuh?

Putra: Percaya cakap abang, kehadiran sayang adalah perkara terbaik dalam hidup abang....
“Tak mungkin musim cinta ini berlalu...seandainya hatimu seperti hatiku….


♥Like , tweet and g+ peliss ! ♥

1 ulasan:

Invisible Me berkata...

Tak baca lagi novel ni.

Related Posts with Thumbnails